Sejarah Musik Folk dan Rasa Folk Kini

Sejarah Musik Folk dan Rasa Folk Kini – Folk itu sendiri mengacu pada orang, atau jika Anda sering melihat tulisan Volk pada kendaraan terkenal buatan Jerman ini, Volk memiliki arti yang sama, yaitu keseluruhan orang. Namun yang akan saya bahas di sini bukanlah mobil antik, melainkan musik. Kembali ke musik folk, bagi yang sudah tahu apa itu musik folk, mungkin Anda akan setuju dengan apa yang saya tulis di sini. Musik rakyat memiliki arti yang sama dengan musik dunia atau musik nasional. Jika kita melihat arti dari kata folk, kita bisa menebak bahwa musik pasti berkaitan dengan kesederhanaan dan kehidupan sehari-hari.

Sejarah Musik Folk dan Rasa Folk Kini

Sumber : sevenstrings.co.id

Baca Juga : Mengintip Sejarah Berbagai Festival Musik Terpopuler di Indonesia Yang Tak kalah Dengan 3 Hours of Geek and Music

www.w00tstock – Tidak mungkin untuk mengatakan dengan tepat berapa usia musik rakyat di dunia, tetapi berasal dari abad ke-19 dan pertengahan abad ke-20. Beberapa orang mengatakan bahwa musik itu muncul bahkan sebelum abad ke-19. Thomas William (1846) di Inggris Penggunaan pertama jenis musik ini. Istilah “folk” digunakan untuk menggambarkan tradisi, adat istiadat dan cerita rakyat yang dikembangkan oleh masyarakat lokal.Dalam setiap karyanya, digunakan istilah “lagu daerah”, “musik rakyat” dan “tarian rakyat”. Namun istilah ini hanya diketahui oleh segelintir orang saja. Baru pada tahun 1960 istilah “folk” mulai digunakan di negara asal Paman Sam, sampai istilah itu menyentuh kancah musik Amerika. Bob Dylan (Bob Dylan) memenangkan Grammy Awards 1987 dalam kategori “Best Contemporary Folk Record”, sehingga mempromosikan nama musik folk di industri musik internasional. Sejak itu, folk secara resmi menjadi genre musik.

Karena musik rakyat adalah musik nasional atau musik tradisional, maka erat kaitannya dengan etnografi. Gaya musik rakyat ini berbeda di setiap daerah. Mulailah dengan kota, suku, negara, dan bahkan benua. Hal ini membuat alat musik rakyat, nada, pengucapan dan bahkan metode produksi menjadi sangat kaya. Jenis musik rakyat ini harus mewakili kreativitas dan kearifan lokal suatu masyarakat. Bukankah begitu?

Jika hari ini hujan, silakan minum kopi panas, nikmati album terbaik Bob Dylan, dan dengarkan lagu Leonard Cohen berjudul “Mrs. Winter.” Sedikit bantuan dapat menyegarkan pikiran Anda.

Musik rakyat pernah diartikan sebagai lagu-lagu lama yang kita tidak tahu siapa yang menulisnya. Tanpa buku lagu, CD, atau bahkan iTunes, orang tua bernyanyi dalam ingatan mereka. Karena perkembangan musik, proses kembali dari komunikasi lisan yang “termodifikasi” ke jenis musik ini sebenarnya memberikan ciri khas yang unik pada musik rakyat. Charles Seeger mengatakan bahwa jenis musik rakyat ini jelas inferior dalam budaya dan masyarakat karena sangat populer di kalangan pekerja dan petani. Memang benar, tetapi sekarang, semua kelas sosial dan budaya di feodal, terpinggirkan, kapitalis dan kelompok sosial lainnya seperti musik rakyat. Sebut saja musik rakyat, sama seperti musik yang dinyanyikan semua orang.

Menurut musik rakyat adalah musik yang dapat dinyanyikan setiap orang, musik rakyat memiliki berbagai macam bentuk. Dalam konteks integrasi budaya, musik rakyat berinteraksi dari waktu ke waktu. Setelah Perang Dunia Kedua, folk rock lahir di Amerika Serikat dan Inggris, meniru bentuk folk tradisional. Gitar elektrik khas gitar, anti bass, mandolin sedang trend menggunakan gitar 12 senar milik Roger McGuinn (The Byrds) atau George Harrison (The Beatles ’64 -’65). Folk rock sendiri menikmati suara yang selaras dengan vokal yang kencang di lagunya, ditambah dengan musik folk rock yang menyentuh realitas manusiawi, fantasi hidup, pesan perdamaian, cinta alam, dan perbincangan tentang lirik-lirik dalam pertunjukannya.Revolusi dan warna kulit diciptakan oleh seniman folk rock.

Jenis musik ini baru berkembang di Inggris pada tahun 1960-an dan 1970-an, dan dikenal dengan band perintis seperti The Beatles, Pentagon dan Faiport Convention. Rock folk Eropa adalah campuran dari rock Irlandia, folk Scott, dan folk Brittany Cornwall. Pada saat yang sama, di Amerika Serikat, folk rock menjadi media ekspresi gerakan hippie kamum, dan gerakan hippie sedang menjadi budaya populer saat itu. New York telah menjadi “markas” folk rock, dari Denver, San Francisco, Poenix hingga seluruh penjuru Inggris, dan dengan cepat berkembang ke seluruh penjuru dunia. Pada akhir tahun 1930-an dan 1940-an, dikatakan bahwa penyanyi almanak, Weaver dan Leadbury adalah nenek moyang folk rock Amerika.

Jika Anda adalah penggemar muda zaman kuno, rambut panjang, kulot pendek, dan pakaian berwarna cerah dapat mencerminkan mekarnya bunga. Mereka penggemar sejati atau hanya tren dan berharap disebut “hippies lokal” “. Anda pasti sudah familiar dengan Simon dan Garfunkle, Joan Baez, Tracy Chapman atau Iron and Wine dan Bon Iver yang lebih baru.

Mari kita pindah dari musik folk Eropa dan Amerika ke musik folk di negara kita sendiri. Sebenarnya ini hal yang bagus, tapi karena sudah begitu maju maka bisa dikatakan kita hidup di negara yang latah. Seperti pepatah Kasau dan Kaya, budaya Indonesia dan latah adalah persahabatan yang sangat erat, dan tidak ada yang bisa dipisahkan.

Jangan kembali ke tahun 2000-an, ketika musik hip-hop dan R&B berkembang pesat di semua media massa, atau ketika gaya ska sedang naik daun, sekelompok anak laki-laki “cantik” sedang bernyanyi, tetapi seingat saya berbaring di atas panggung dan menari, lingkaran cahaya dan penampilannya menarik perhatian kaum muda. Perhatian wanita bukan karena musik dari tahun 2010 hingga 2014. Setelah beberapa saat, itu menghilang. Apakah konser rakyat bernasib sama? Kami hanya berdoa, semoga tidak.

Dari alat musik yang melibatkan alat musik tradisional hingga antusiasme penggemarnya, perkembangan musik rakyat Indonesia telah menunjukkan kemajuan yang cukup berarti. Misalnya pionir musik folk Indonesia Gordon Tobin (80-an hingga 90-an), Ebit Ade, Guru Gypsy hingga Vicki · Sinipal, Discus, Navicula, Ubit, dll.

 Baca Juga : 6 Majalah Musik Indonesia yang Kamu Harus Tahu

Pergerakan musik folk yang ‘menjamur’ saat ini kemungkinan timbulnya dipicu oleh kehadiran Sore dan Dialog Dini Hari. Setelah mereka, muncul musisi folk lainnya. Seperti kata pak tua itu: “Jangan digaruk, nanti banyak gatal!” Mungkin musisi folk lah yang menggaruknya. Tidak ada yang bilang pekerjaannya jelek, bisa dibilang Payung Teduh, Apung, Banda Neira, Silampukau, Endah n Rhesa, Bintang plus Kelinci, Tetangga Pak Gesang, Kijang Militan, Pak Nosstress. Sonjaya, Katjie & Piering dan puluhan bahkan ratusan musisi rakyat Indonesia. Jika Anda mendengarkan musik mereka, Anda akan kagum dengan lingkungan musik rakyat “populis” mulai dari lirik hingga ritme yang cepat. Namun hal tersebut tetap menjadi ciri khas cerita rakyat Indonesia, hampir seragam, tanpa keberagaman, walaupun masih banyak cerita rakyat yang bisa ditelusuri.Jika kita melihat kembali pada musik rakyat dan makna dari musik tradisional, maka jenis musik analog ini menggunakan alat musik yang sederhana, kenapa tidak kita gunakan gamelan, biola, saron atau angron sebagai pelengkap. Mungkin ada lebih dari satu musisi yang mengaplikasikannya, tapi sepertinya itu hanya “persatuan”.

Jika kita menggabungkan ciri khas masing-masing daerah untuk mengenalkan musik rakyat negeri ini, akan lebih berwarna. Musik rakyat adalah musik nasional yang mencerminkan kreativitas dan kearifan lokal masyarakat. Musik rakyat sangat familiar di telinga, namun sebenarnya sulit untuk dikenali.Jika ditambahkan genre folk baru (jika itu adalah folk punk Klangon), musik folk Indonesia menjadi lebih fresh.

w00tstock - Informasi Berita Seputar Pertunjukan touring acara musik dunia - "3 Hours of Geek & music"