Woodstock – Tiga Hari Yang Membentuk Satu Generasi

Woodstock – Tiga Hari Yang Membentuk Satu Generasi – Woodstock telah menjadi legenda satu generasi, puncak gerakan hippie. Pada musim panas 1969, hampir setengah juta anak muda berkumpul di sebuah pertanian di negara bagian New York untuk berpesta dan mendengarkan musik selama tiga hari.

Woodstock – Tiga Hari Yang Membentuk Satu Generasi

 

w00tstock – Baju motif, rambut gondrong, petak ganja, dan pertarungan lumpur yang menyenangkan dengan cinta dan musik yang bebas; seseorang memiliki gambar-gambar ini di depan matanya, diabadikan dalam sebuah film. Dari pembuatan film ini, ratusan jam materi yang belum pernah disiarkan sebelumnya masih tertidur di arsip.

Sutradara Barak Goodman, yang telah dinominasikan untuk Oscar, diberi akses ke materi ini untuk produksi bersama Jerman-Prancis-Amerika. Difilmkan oleh kru kamera yang merekam dan menangkap penonton apa yang benar-benar membuat “Spirit of Woodstock” seperti apa adanya.

Sangat sedikit pengunjung festival yang dapat mendengar musik atau bahkan melihat panggung. Tetapi semakin banyak orang berbondong-bondong ke situs itu, organisasi atau logistik apa pun sudah lama menjadi usang. Tapi itu damai.

Baca Juga : Tucson Merayakan Woodstock di Usia 50 Tahun Dengan Beberapa Pertunjukan Besar dan Serial Film dari Netflix

Film Barak Goodman “Woodstock – Tiga hari yang membentuk satu generasi” menceritakan 50 tahun setelah acara tentang penyelenggara festival yang, dengan cara yang sama sekali tidak hippie, hanya ingin menghasilkan uang dan benar-benar meremehkan sejauh mana acara tersebut. Dan dia menceritakan dari perspektif pengunjung Woodstock bagaimana mereka mengatur diri mereka sendiri dalam kekacauan itu.

Frances Schoenberger dari Bavaria hanya tinggal beberapa minggu di Amerika dan bukan seorang hippie. Benar-benar terintimidasi, dia mengagumi orang-orang telanjang yang menari di lumpur. Tidak pernah terpikir olehnya bahwa mereka benar-benar mabuk karena LSD. “Semuanya sangat damai, orang-orangnya baik satu sama lain. Semuanya bebas dan bahagia, semua orang saling percaya,” kenangnya. Setelah Woodstock, dia tidak ingin kembali ke Bavaria dan berkarier sebagai jurnalis di Hollywood.

 Baca Juga : Tempat Terbaik Menyaksikan Music Live di Jalanan Austin, Texas, USA 

Woodstock menunjukkan kepada dunia, yang sangat berkonflik di akhir 1960-an, bahwa cinta dan sikap tidak mementingkan diri itu mungkin. Film tersebut menunjukkan bagaimana penduduk lokal yang tidak memiliki kesamaan dengan kaum hippies menjaga penonton festival. Helikopter tentara terbang dalam perbekalan. Pada saat itu, kaum hippies sebenarnya menentang tentara dan Perang Vietnam. Kami melihat badut menjaga keamanan orang dan petani menyumbangkan yoghurt dan susu untuk massa. Kru kamera menangkap semangat Woodstock dengan cara yang belum pernah terlihat sebelumnya. Saat ini, banyak orang melihat dunia kembali tercabik-cabik, sarat konflik dan penuh kebencian seperti pada akhir tahun 1960-an. Dengan “Woodstock – Three Days That Shaped a Generation”, sutradara Barak Goodman ingin mengingatkan orang-orang bahwa adalah mungkin untuk memperlakukan satu sama lain dengan damai dan penuh perhatian, untuk memberi contoh dan untuk menciptakan harapan yang telah meninggalkan jejak abadi pada seluruh generasi.

w00tstock - Informasi Berita Seputar Pertunjukan touring acara musik dunia - "3 Hours of Geek & music"