Summer of Soul: Film Baru Menghidupkan Kembali Seri Pertunjukan ‘Black Woodstock’ yang hilang

Summer of Soul: Film Baru Menghidupkan Kembali Seri Pertunjukan ‘Black Woodstock’ yang hilang – Dua dari peristiwa ini telah menghiasi sampul buku-buku sejarah abad ke-20 sejak itu. Yang ketiga telah dilupakan.

Summer of Soul: Film Baru Menghidupkan Kembali Seri Pertunjukan ‘Black Woodstock’ yang hilang

 Baca Juga : 10 Pertanyaan Singkat Dengan Paul Dan Storm di Festival w00tstock

w00tstock – Sampai sekarang Sebuah film dokumenter pemenang penghargaan baru, The Summer of Soul, bertujuan untuk memperbaiki apa yang diyakini sebagai kesalahan budaya yang serius; fakta bahwa apa yang bisa menjadi “Black Woodstock” sebagian besar telah diabaikan selama lebih dari setengah abad.

Sutradara film Ahmir Thompson, alias Questlove, mengatakan Festival Budaya Harlem dilupakan adalah bagian dari “penghapusan sejarah hitam yang terlalu umum”.

Questlove paling dikenal sebagai drummer The Roots, saat ini menjadi house band di acara bincang-bincang AS Jimmy Fallon. Dia juga menjadi DJ di Oscar tahun ini dan merupakan profesor di Universitas New York, di mana dia ahli dalam Sejarah Musik Hitam. Dia terkejut bahwa dia belum pernah mendengar tentang peristiwa ini, yang sekarang dia yakini sangat penting.

Berbicara dengan penuh semangat dari New York, sang bintang menjelaskan bagaimana pada tahun 2017, tiba-tiba, dua produser film, Robert Fyvolent dan David Dinerstein, memberinya 40 jam cuplikan dari festival ini, yang berlangsung selama enam hari Minggu dari Juni hingga Agustus 1969. , di Taman Mount Morris New York.

Dia ingin berbagi cerita latar, yang semuanya baru baginya.

“Festival Budaya Harlem adalah acara yang diadakan oleh dua pria, Tony Lawrence [yang memesan aksi] dan oleh Hal Tulchin [yang memfilmkannya],” katanya kepada BBC News. “Mereka entah bagaimana berhasil mengumpulkan beberapa mavericks hari mereka. Kita berbicara tentang Stevie Wonder. Nina Simone, Sly dan Family Stone, Ray Barretto, Olatunji, Hugh Masekela, Edwin Hawkins Singers, BB King, komedian, politisi, semuanya ada di sana.”

‘Duduk di ruang bawah tanah’

Alasan mengapa Questlove dan banyak lainnya belum pernah mendengar rangkaian konser ini, adalah apa yang terjadi, atau lebih tepatnya tidak terjadi, selanjutnya.

“Acara ini disimpan secara profesional dalam rekaman dan tidak satu produser atau outlet tertarik untuk melihat rekaman atau membuatnya dikenal atau didistribusikan di seluruh dunia,” lanjutnya. “Jadi, yang akhirnya terjadi adalah film ini hanya duduk di ruang bawah tanah selama 50 tahun.”

Sementara Woodstock diabadikan dalam sebuah film dokumenter pemenang Oscar, membantu membuatnya terkenal di seluruh dunia, The Harlem Cultural Festival hanya disiarkan dalam bentuk dua acara sorotan satu jam di stasiun TV lokal New York dan tidak pernah diulang.

Ruang bawah tanah 50 tahun Questlove berbicara tentang milik Tulchin, yang memfilmkan acara tersebut. Veteran TV itu didekati selama bertahun-tahun oleh calon pembuat film dokumenter dan rekamannya diajukan ke Perpustakaan Kongres AS, tetapi tidak ada hasilnya. Kemudian sesaat sebelum kematiannya pada tahun 2017 ia menandatangani kontrak selama 40 jam untuk digunakan oleh tim di belakang Summer of Soul.

Rekamannya luar biasa, menunjukkan segala sesuatu mulai dari kegembiraan Stevie Wonder memainkan solo drum di bawah payung di tengah hujan, hingga intensitas bagian kata yang diucapkan dari penampilan Nina Simone, di mana dia bertanya kepada penonton apakah mereka “siap untuk smash white hal-hal, untuk membakar bangunan?”.

Skema warna sinar matahari yang ditampilkan sepanjang konser juga menambah semangat keseluruhan film dokumenter.

‘Membuatku merinding’

Questlove mengatakan bahwa meskipun tidak pernah menyutradarai sebelumnya, dia dipilih karena produser memandangnya sebagai pendongeng.

“Saya akan mengatakan butuh waktu lima bulan, hanya untuk hidup dengan rekaman. Lima bulan terus-menerus memiliki monitor ini di rumah saya di setiap kamar, rumah saya, dapur saya, kamar mandi saya, kamar tidur saya, saya menyimpannya di 24 jam. -hour loop. Itu saja yang saya tonton. Dan saya menyimpan catatan tentang apa pun yang membuat saya merinding. Dan apa yang akhirnya saya lakukan adalah mengkurasinya, seperti saya mengkurasi pertunjukan atau pertunjukan DJ.”

Summer of Soul, yang memenangkan Hadiah Grand Juri Dokumenter Sundance 2021, lebih dari sekadar film konser. Ia menggunakan peristiwa itu untuk memeriksa sejauh mana 1969 merupakan titik balik bagi identitas kulit hitam.

“Sampai saat itu kami malu disebut Afrika,” jelas Questlove.

“Jika Anda benar-benar ingin menyebut seseorang dengan nama yang menghina di komunitas kulit hitam, Anda memanggil mereka Afrika, dan kemudian bersiaplah untuk berkelahi. Itulah seberapa dalam kebencian diri tertanam dalam diri kita sejak, Anda tahu, sejak berabad-abad yang lalu. . Jadi, yang akhirnya terjadi adalah pada tahun 1969, terjadi pergeseran paradigma.”

Dia menambahkan: “Generasi baru datang dan mereka hanya memiliki cara berpikir baru dan itu tidak seperti generasi Martin Luther King. Mereka adalah generasi Black Panther dan mereka merangkul, mereka menyebut diri mereka hitam. benih-benih Black Joy dimulai pada 1969, dengan ekspresi kami, gaya kami, mode kami, musik kami, kreativitas kami.”

Dalam satu urutan menarik dari 20 Juli, vox pop dari kerumunan hampir seluruhnya hitam mengungkapkan ketidaktertarikan total pada pendaratan di bulan, yang terjadi pada waktu yang sama. Pikiran Anda, Stevie Wonder, Gladys Knight dan David Ruffin dari The Temptations berada di atas panggung, menunjukkan gerak kaki yang agak lebih bagus daripada Neil Armstrong.

Tumpang tindih budaya seismik lainnya adalah dengan Festival Woodstock, yang berlangsung dari 15-18 Agustus. Hanya satu babak yang memainkan kedua acara tersebut, Sly dan Family Stone. “Dia melakukan festival Budaya Harlem dua minggu sebelumnya sebagai latihan,” jelas Questlove. “Saya sedang memperdebatkan apakah saya harus mencerminkan kedua pertunjukan untuk menunjukkan betapa identiknya mereka.”

Penelitian Questlove juga mengungkapkan bahwa satu pukulan Woodstock ditolak oleh Harlem Cultural Festival, “James Marshall [Jimi] Hendrix,” dia tertawa.

“Saya tidak tahu alasan pasti mengapa dia mendapat penolakan, tapi dia mendapat penolakan. Apa yang akhirnya dia lakukan adalah menjadi pesta resmi setidaknya selama tiga minggu itu. Dia dan penyanyi blues Freddie King melakukan tur ke sekelompok klub Harlem. Jadi ya, kami bisa memilikinya, kami juga bisa memiliki Jimi Hendrix.”Drummer yang beralih menjadi sutradara ini percaya bahwa masih banyak lagi sentuhan budaya kulit hitam yang telah terhapus dari sejarah dan kini siap menjadi sorotan. Dia berharap bisa memainkan perannya.

“Minggu terakhir ini saja, saya telah diberitahu tentang lima hingga enam peristiwa lain yang hampir sama dengan peristiwa ini, yang belum pernah didengar dunia. Satu universitas Amerika tertentu, beri tahu saya, ‘Kami memiliki 20 jam bla, bla, bla, bla, bla.’ Dan saya seperti, ‘Apa?'”

“Jadi ya, saya merasa semoga film ini bisa menjadi sinyal asap,” katanya. “Ini mungkin takdir baruku, dan aku bahkan belum mengetahuinya. Tapi kau tahu, aku menyambutnya.”

Dia tersenyum lebar, sebelum mengulangi: “Saya menyambutnya.”

w00tstock - Informasi Berita Seputar Pertunjukan touring acara musik dunia - "3 Hours of Geek & music"