Mike Greenblatt Berbicara Tentang Buku Terbaru Tentang Ulang Tahun Ke-50 Woodstock

Mike Greenblatt Berbicara Tentang Buku Terbaru Tentang Ulang Tahun Ke-50 Woodstock – Dia pergi ke Woodstock ’69… dan dia mengambil asam coklat. Lima puluh tahun kemudian, jurnalis musik veteran  Mike Greenblatt  memutuskan untuk menuliskan semuanya dalam sebuah buku, salah satu kronik paling pribadi, penuh perasaan dan informatif dari hamparan suara, semangat, dan mitos sekali seumur hidup ini.

Mike Greenblatt Berbicara Tentang Buku Terbaru Tentang Ulang Tahun Ke-50 Woodstock

 Baca Juga : Woodstock – Tiga Hari Yang Membentuk Satu Generasi 

w00tstock – Greenblatt’s  Woodstock 50 th  Anniversary: ​​Back to Yasgur’s Farm  menawarkan kursi barisan depan untuk apa yang diyakini banyak orang sebagai acara langsung paling penting dalam sejarah rock (well, setidaknya Boomers). Itu selamanya mengubah kehidupan 500.000 orang yang hadir dan bisnis musik.

Setengah dari buku Greenblatt adalah memoar. Ini adalah ringkasan dari ingatannya yang penuh warna dan ingatan banyak anak muda lainnya yang menemukan jalan mereka ke peternakan sapi perah Max Yasgur di Bethel yang terpencil, NY selama tiga hari “tidak ada apa-apa selain kesenangan dan musik.”

Greenblatt adalah seorang pecinta musik dan pot berusia 18 tahun yang melakukan perjalanan dari pinggiran Jersey dengan sahabatnya Neil. Dia selamat dari kehilangan semua makanan dan perbekalan yang dia kemas dengan hati-hati dan berhasil melewati  hampir  semua lebih dari tiga hari matahari, suara, hujan, lumpur, pencelupan kurus dan, oh ya, perjalanan berbulu milik para  peserta asam coklat legendaris  berulang kali diperingatkan   untuk tidak dikonsumsi oleh penyiar panggung konser.

Buku ini juga memberikan pandangan mendalam tentang pembuatan festival. Ini datang dari penyelenggara acara, para musisi yang bermain serta banyak sukarelawan yang baik hati dan penduduk setempat yang entah bagaimana menjelajahi rantai kekacauan tanpa akhir untuk mewujudkannya, semuanya tanpa satu pun insiden kekerasan yang dilaporkan.

Greenblatt juga menyingkap banyak cerita yang belum pernah didengar sebelumnya dari belakang panggung dan menaruh banyak fokus pada beberapa raksasa pendiam festival, seperti guru suara Bill Hanley dan pemesan festival/petugas logistik/penyiar panggung John Morris, yang kontribusi cenderung kurang teliti dalam menceritakan kisah Woodstock ’69 sebelumnya. Apakah Anda menyadari bahwa pencipta Woodstock Michael Lang ingin Gene Autry, koboi bernyanyi dari film Western tahun 1930-an, dan bukan Jimi Hendrix , untuk menutup festival? Atau bahwa Kupu-Kupu Besi tidak diundang, pada menit terakhir saat berada di bandara NYC, karena tuntutan yang tidak masuk akal? Hal-hal sepele yang menyenangkan seperti ini berlimpah dalam buku ini.

Penggemar musik akan menikmati pertunjukan dari 32 pertunjukan, termasuk yang membuat karir Santana, Melanie dan Sepuluh Tahun Setelah dan yang tergelincir dari Bert Sommer, Tim Hardin, Sweetwater dan Quill. Buku setebal 224 halaman ini diilustrasikan secara mewah dengan beberapa foto paling terkenal dari festival tersebut. Ini juga mencakup akibatnya, dari pertempuran hukum atas hak atas kekayaan yang akan dihasilkannya dalam film, rekaman dan festival off-shoot hingga museum dan tempat konser yang sekarang berdiri di lokasi tersebut.

Sebagai 52 nd  ulang tahun acara musik mitis yang paling New York Negara semakin dekat, kita bisa memikirkan ada orang yang lebih baik untuk memberikan konteks.

Sal Cataldi: Apa yang mengilhami Anda untuk menulis buku ini, dan mengapa Anda menunggu 50 tahun untuk melakukannya?

Mike Greenblatt : Saya tidak pernah berniat untuk menulis buku Woodstock. Saya sedang mengerjakan memoar saya tentang semua wawancara bintang rock yang ironisnya berjudul “Tidak Ada yang Anda Ketahui” (itulah saya), tetapi teman baik saya Pat Prince, editor   majalah Goldmine , selalu menyukai cerita Woodstock saya. The  Goldmine  pemilik memiliki sayap buku yang telah mengeluarkan 40 th  buku Anniversary yang dijual baik sehingga ketika 50 th  Anniversary datang, Pat menyarankan saya. Mereka memberi saya tawaran dan saya berhenti mengerjakan memoar saya.

 Baca Juga : Perjalanan Imagine Dragons Yang Menginspirasi 

SC : Siapa saja pemain favorit Anda di festival, orang-orang yang benar-benar terhubung dengan penonton. Dan siapa yang paling mengecewakan Anda dan penonton?

MG : Best adalah Sly & The Family Stone, Mountain, Johnny Winter, The Band dan Canned Heat. Yang terburuk adalah Grateful Dead, Incredible String Band dan Tim Hardin.

SC : Mengapa Anda percaya bahwa Country Joe McDonald adalah jiwa sebenarnya dari festival?

MG : Karena dia tampil solo secara mendadak dan tidak ada yang mendengarkan pada awalnya. Kemudian dia bersorak dan menyuruh kami meneriakkan surat-surat itu berulang-ulang dan dia berteriak, “Mantra apa itu? Lima kali. Anda tidak tahu bagaimana membebaskan, lucu, revolusioner dan komunal berteriak FUCK di bagian atas paru-paru Anda dengan ratusan ribu lainnya bisa! Ini mewakili KEBEBASAN murni tanpa pernis.

SC : Creedence adalah cerita yang menarik. Mereka adalah artis besar pertama yang menandatangani undang-undang tersebut namun tidak terwakili dalam album dan film. Mengapa?

MG : Karena John Fogerty menolak. Dia pikir mereka terdengar buruk. Dia salah.

SC : Ada beberapa artis lain yang melakukan set hebat seperti Johnny Winter yang juga tidak termasuk dalam film? Apa alasannya dengan ini?

MG : Manajer Johnny Winter, Steve Paul, melarangnya, entah kenapa. Dia salah.

SC : Anda memiliki perhatian khusus untuk penampilan Bert Sommer. Apa kisahnya dan mengapa Woodstock tidak melambungkannya ke ketenaran? Dan pemain lain yang mengalami nasib serupa, orang-orang yang tidak mendapat dorongan besar dari bermain di acara tersebut.

MG : Bert seharusnya menjadi terkenal jika hanya untuk versi “Amerika” Paul Simon yang menyentak. Woodstock begitu tenang selama setnya. Kami mendengarkan. Dia transenden. Tidak membuat film mengirimnya ke spiral ke bawah yang tidak pernah dia pulihkan. Sweetwater dan Quill tidak cukup baik. Tim Hardin sangat kecanduan heroin, dia sangat buruk.

SC : Buku Anda menarik karena menempatkan banyak fokus pada Bill Hanley dan John Morris? Menurut Anda mengapa mereka adalah pahlawan festival tanpa tanda jasa yang sebenarnya, dari sisi organisasi?

MG : Hanley tidak dikenal sebagai “Bapak Festival Sound” untuk apa-apa. Dia harus memastikan orang-orang yang jauh di atas bukit bisa mendengar tanpa meledakkan kami di depan dan dia melakukannya! John Morris membujuk Gubernur Rockefeller untuk tidak mengirim pasukan untuk mencairkan kami setelah cerita narkoba dan ketelanjangan sampai di kantornya Sabtu pagi. Morris membujuk diva Sly untuk naik ke atas panggung. Morris menenangkan pikiran kami yang rapuh selama badai hari Minggu dengan kehadiran panggung avuncular-nya. Morris memadamkan begitu banyak api selama 5 hari itu sehingga dia sendirilah yang menjadi MVP.

SC : Buku Anda menghabiskan banyak waktu berbicara tentang pengalaman Anda sendiri di Woodstock dan peserta lainnya. Apa saja cerita terbaik, dari sudut pandang audiens, yang tercakup dalam buku Anda?

MG : Nah, mengambil Brown Acid tentu saja dan jatuh cinta, dua kali! Juga, kesadaran bahwa kita semua bersama-sama dan kita lebih baik saling membantu dan menyadari bahwa seluruh dunia sedang menonton. Juga semakin bersemangat atas rumor yang merajalela bahwa Dylan akan muncul dan menemukan orang-orang yang juga anti-perang, pro hak-hak sipil, lib wanita pro, anti-Reagan dan anti-Nixon. Yang terpenting, konsep bahwa selama musik diputar, semuanya akan baik-baik saja. Yang telah tinggal dengan saya sepanjang hidup saya. Bagian terberat adalah ketika musik harus berhenti selama empat jam selama hujan badai dan kami lelah, basah, kedinginan, lapar, haus dan harus pergi ke kamar mandi.

SC : Siapapun yang telah mendengarkan album atau menonton film tahu bahwa ada banyak peringatan untuk tidak mengambil asam coklat. Tapi Anda melakukannya! Seperti apa itu bagi Anda?

MG : Aku menyukainya. Itu membuat monsun hari Minggu menarik seperti film bencana. Seandainya saya tidak mengambilnya, kemungkinan besar saya akan kecewa ketika teman saya meninggalkan saya sendirian selama berjam-jam mencari bilik telepon untuk menelepon ibu kami dan saya mulai panik. Tapi tersandung, saya menjadi “orang biasa” dan berbicara garis biru kepada tetangga saya yang ramah. Ketika pengumuman itu datang peringatan tentang asam coklat, saya berteriak, ‘OH TIDAK, AKU HANYA MENGAMBILNYA’ Dan itu tidak pernah hilang. Saya melakukannya di awal set sore Joe Cocker dan pada saat kami berangkat pukul 2:00 pagi berikutnya, saya masih tersandung.

SC : Saya tidak pernah mendengar teori konspirasi bahwa Woodstock benar-benar hanya cara untuk mengumpulkan semua hippie di satu tempat untuk semacam kemungkinan serangan. Apa alasannya dan seberapa luas kepercayaan ini?

MG : Itu adalah teori konspirasi pinggiran yang tidak ada gunanya. Saya tidak ingat itu menjadi ketakutan yang nyata. Saya bahkan tidak pernah mendengar ada orang yang membicarakannya di sana akhir pekan itu. Lebih nyata adalah kenyataan bahwa kami tahu ketika kami sampai di rumah, kami dapat dikirim melawan keinginan kami untuk berperang dalam perang yang tidak bermoral dan ilegal di belahan dunia di Asia Tenggara. Kami semua hidup dengan ketakutan itu di benak kami. Saya berencana untuk pergi ke Kanada.

SC : Badai hujan di Woodstock sangat legendaris. Tapi Anda mengatakan ada beberapa kekhawatiran bahwa itu mungkin sengatan listrik massal terbesar dalam sejarah Amerika?

MG : Ya, tanah lapisan atas berjumbai saat monsun hari Minggu. Itu sebabnya musik berhenti begitu lama. Ada kabel hidup di bawah kami. Profesor NYU Chris Langhart, pahlawan di balik layar lainnya, memeriksanya selama empat jam hening itu dan menyimpulkan bahwa itu tidak akan berakibat fatal, tetapi itu akan sangat mengejutkan! Kekuasaan dikembalikan ke sumber lain dan musik berlanjut. Tetapi John Morris, pada satu titik, memang berpikir dia mungkin bertanggung jawab atas sengatan listrik massal terbesar dalam sejarah Amerika dan bahkan berpikir jika itu terjadi, dia akan bunuh diri.

SC : Penampilan Jimi Hendrix dari “The Star-Spangled Banner” adalah momen yang epik. Tapi buku Anda menceritakan bagaimana persetujuannya untuk pindah ke slot Senin pagi memungkinkan empat tindakan lainnya untuk dilakukan, tindakan yang akan diberitahu bahwa mereka tidak bisa melakukannya jika dia pergi pada Minggu tengah malam seperti yang direncanakan?

MG : Ya, Johnny Winter berakhir dengan slot Midnight prime-time. Seandainya Jimi menerima tawaran itu, Blood Sweat & Tears, CSNY, Paul Butterfield, dan Sha Na Na tidak akan pernah bermain. Konser akan berakhir dengan Jimi. Faktor itu adalah bagian utama dari keputusan Jimi untuk tutup tidak peduli jam berapa sekarang.

SC : Anda mengatakan Woodstock mengubah bisnis musik selamanya dan bahkan membuat Bill Graham memutuskan untuk menutup Fillmores. Bagaimana itu mengubah permainan konser?

MG : Bill Graham sedang duduk di panggung melihat kerumunan besar. Dia secara naluriah tahu saat itu juga bahwa tahun-tahun teater kecil seperti Fillmore akan memberi jalan bagi pertunjukan stadion dan tur raksasa. Dia benar. Dia menutup Fillmore East dalam waktu dua tahun setelah itu.

SC : Kisah Max Yasgur, pria yang meminjamkan peternakan sapi perahnya sebagai tempat festival, adalah perayaan sekaligus menyedihkan. Bagaimana dia pergi ke kelelawar untuk konser dan bagaimana dia menderita sebagai akibatnya?

MG : Warga kota sama sekali tidak menginginkan kami. Kami telah dikeluarkan dari Wallkill hanya beberapa minggu sebelumnya. Dia berdiri teguh dan mengatakan kepada para ayah kota di sebuah pertemuan besar bahwa kami memiliki hak untuk mengadakan konser kami karena kebebasan yang diperjuangkan dan dipertaruhkan oleh orang Amerika dipertaruhkan. Dia adalah seorang Republikan konservatif seumur hidup, tetapi dia tahu dalam hatinya untuk membiarkan kami bermain di propertinya. Polisi tidak percaya betapa kami berperilaku baik. 500.000 hippie setengah telanjang yang dirajam tanpa cukup air, makanan, atau kamar mandi? Tidak ada satu pun kasus kekerasan yang dilaporkan. Itu tidak mungkin. Bahkan tidak mungkin. Tapi kami membuktikan kredensial peace’n’love kami. Setelah itu, Yasgur dikucilkan. Tidak ada yang mau membeli susunya. Dia harus pindah ke Florida di mana dia meninggal karena serangan jantung pada usia 53 tahun. Dia adalah Santo Pelindung Woodstock.

SC : Apa yang Anda pikirkan Festival Woodstock lain dan upaya untuk melakukan 50 th  acara ulang tahun, salah satu yang tidak datang untuk menjadi?

MG : Upaya untuk meniru Woodstock di tahun 90-an adalah kegagalan yang menyedihkan. Pembakaran, pemerkosaan, kekerasan, semua terjadi. 50 th  sebenarnya diadakan di lokasi festival asli di Museum dan memiliki beberapa tindakan yang besar pada skala yang lebih kecil.

SC : Apakah akan ada event lain seperti Woodstock?

b : Anda tidak akan pernah bisa meniru Woodstock. Itu adalah kecelakaan kosmik. Bayangkan mengumpulkan banyak orang saat ini? Ini adalah dunia yang berbeda sekarang. Itu tidak akan pernah terjadi lagi. Itu adalah momen di mana semua elemen bersekongkol untuk membuatnya menjadi bencana, tetapi kami saling memberi makan, menjaga satu sama lain tetap tinggi, hangat dan bahagia. Saat itu, rambut panjang yang duduk di sebelahmu adalah saudaramu. Tidak lagi. Gadis-gadis itu memamerkan payudara mereka dan tidak ada yang dianiaya. Sulit untuk dipercaya. Teman-teman saya akan takut untuk bertemu di sudut jalan yang gelap akhirnya membuat api dan memberi saya makan. Rasa komunalisme yang merasuki akhir pekan sudah lama hilang.

w00tstock - Informasi Berita Seputar Pertunjukan touring acara musik dunia - "3 Hours of Geek & music"