Mengenal Woodstock 1969: Festival Musik yang Mengubah Amerika

Mengenal Woodstock 1969: Festival Musik yang Mengubah Amerika – The Woodstock Music Festival (Woodstock Music and Art Fair) adalah konser yang berlangsung dari tanggal 15 Agustus hingga 18 Agustus 1969 di Max Yasgul Farm seluas 240 hektar di Bethel, New York. Woodstock, New York, berbatasan dengan Ulster County.

Mengenal Woodstock 1969: Festival Musik yang Mengubah Amerika

Sumber : sarklewer.com

Festival Woodstock Dari akhir 1960-an hingga awal 1970-an dan era hippie, itu adalah simbol budaya tandingan. Kala itu, 32 musisi ternama turut serta dalam konser yang terkadang digelar pada akhir pekan yang hujan itu. Festival musik 1969 diakui sebagai salah satu acara terbesar dalam sejarah musik pop, dan dimasukkan dalam “daftar 50 acara yang mengubah sejarah rock” oleh majalah “Rolling Stone”.

 Baca Juga : Woodstock Masuk Kategori 6 Festival Musik Terbesar di Dunia

Woodstock 1969: Festival Musik yang Mengubah Amerika

Program festival tersebut direkam dalam film dokumenter “Woodstock” yang diproduksi pada tahun 1971. Selain itu, video konser dirilis sebagai album musik, dan film “Woodstock: Original Soundtrack” dirilis. Joni Mitchell membuat lagu “Woodstock” agar memperingati Festival Woodstock. Lagu ini dinyanyikan oleh Nash, Young, Crosby & Stills lagi, dan paling populer.

Namanya tidak diketahui, tetapi orang ini semakin tua. Sebuah kamera amatir merekam dia membersihkan toilet portabel di sebuah ruangan kecil, mengisi gulungan kertas dan menempatkan kapur barus kecil.

Dia mengambil pembersih toilet dan berkata, “Menaruh parfum di bilik akan membuatmu bahagia. Putraku ada di sini. (Anak laki-laki) lainnya ada di Vietnam (perang).”

Dia berkata: “Saya suka melakukan ini.”

Pria itu baru saja membersihkan bilik toilet di Festival Musik Woodstock. Video itu direkam di festival film berjudul “Aquarium Expo: Three Days of Peace and Music.” Musik malam itu didaftarkan oleh majalah “Rolling Stone” sebagai “50 momen yang mengubah sejarah bebatuan.” Pada 2017, tempat Woodstock bahkan masuk dalam Daftar Tempat Bersejarah Nasional.

Pada awal 1960-an, Amerika Serikat berkinerja buruk. Konflik dengan Vietnam berakhir dengan perang yang berkepanjangan dan ketegangan sosial. Mereka merasa takut dan sedih. Penuh amarah dan kebencian. Keluarga kehilangan anak dan saudara laki-laki mereka di medan perang.

Sejak awal 1969, Amerika Serikat mengalami banyak hal. Pada bulan April, Martin Luther King terbunuh. Dua bulan kemudian, Senator Robert Kennedy dari keluarga politik Kennedy mengikutinya. Di jalanan dan di kampus, banyak hal menjadi semakin tidak aman. Pada bulan Juli, Perang Vietnam memanas. Di tengah gelombang gejolak dan protes, suara gerakan hak-hak sipil kulit hitam menjadi lebih berani.

Woodstock memberikan kesempatan untuk keluar dari kenyataan dan berbagi pesan persatuan dan perdamaian.

Akibatnya, pada pertengahan Agustus, 4 hingga 500.000 orang bernyanyi, menari, dan mabuk di rumput yang luas. Mereka tidak menyadari bahwa mereka telah menjadi bagian dari sejarah. Saat itu hujan deras, memaksa mereka terjun ke lumpur dan berjalan tanpa alas kaki. Mereka kotor, kurang air bersih dan makanan, tapi senang.

Orang tua itu tersenyum. Seorang pria dengan bersemangat mengatakan dalam sebuah film dokumenter dengan judul yang sama yang dirilis pada tahun 1970: “Saya pikir pertunjukan ini bagus. Anak-anak muda ini tertawa. Mereka telah kehilangan banyak. (Sekarang) diri mereka sendiri.

Bagi sebagian orang, Woodstock adalah perayaan kaum hippies. Kelahiran kaum hippies merupakan semacam perlawanan terhadap pemerintah dan situasi saat itu. Hippies memakai rambut panjang dan baju warna-warni, penuh cinta dan kebebasan. Hippies hanya menginginkan kedamaian. Mereka melihat Perang Vietnam sebagai runtuhnya demokrasi Amerika.

Dari demonstrasi damai di jalanan, kaum hippies berbondong-bondong ke Bethel, New York untuk menikmati kebebasan dan kehidupan alami yang mereka impikan. Selain itu, artis Woodstock juga sangat terkenal.

 Baca Juga : Tempat Terbaik Menyaksikan Music Live di Jalanan Austin, Texas, USA 

Simbol kaum hippies adalah Janis Joplin. Jimi Hendrix membawakan lagu kebangsaan Amerika “The Stars Spangled Banner” (The Stars Spangled Banner) dengan senar gitarnya di atas panggung Woodstock. Langkah ini masih dianggap luar biasa. Siapa saja. Almarhum bersyukur. Santana. Ada 32 nama dalam tiga hari, yang sebenarnya hampir 96 jam, karena cuaca buruk beberapa kali menunda pertunjukan.

Catatan sejarah menunjukkan bahwa sekitar 186.000 tiket terjual sebelum akhir pekan. Penyelenggara yang diprakarsai oleh empat pemuda di bawah usia 27 tahun percaya bahwa Woodstock hanya dapat menampung sekitar 200.000 orang. Entah kenapa, mereka tidak membangun loket karcis sesuai konsep ini, sehingga pengunjung bisa menerobos pagar sebelum akhir Jumat.

Seolah-olah belum berantakan, beberapa artis termasuk Janis Joplin dan band The Grateful Dead meminta bayaran sebelum naik ke panggung. Musisi lain menggandakan tuntutan mereka untuk remunerasi. Akibatnya, salah satu penyelenggara harus mencairkan dana perwalian tersebut.

Ketika Woodstock berakhir, penyelenggara berhutang jutaan dolar.

Majalah Smithsonian menulis bahwa Woodstock memiliki masalah makanan sejak awal. Arus pengunjung sangat tinggi sehingga makanan yang disediakan tidak mencukupi. Toko jajanan hamburger dan hot dog dengan tidak sabar mengantre untuk memanggang. Pembawa acara berteriak dari atas panggung, berharap mereka yang memiliki makanan bisa membagikannya.

Ketika penduduk Provinsi Sullivan mengetahui berita tersebut, mereka menyumbangkan 10.000 sandwich, minuman kemasan, irisan buah dan makanan kaleng, yang diangkut oleh helikopter militer dengan bantuan polisi setempat.

Sebuah artikel mengatakan bahwa setelah Woodstock selesai, tren hippies menurun di masyarakat. Orang-orang melihat Woodstock sebagai puncak perlawanan, dan semua yang diyakini kaum hippies telah menjadi kenyataan: kedamaian, harmoni dalam musik, dan kehidupan. Pada akhir tahun 1970-an, ketika kaum revolusioner dan pemerintah konservatif mencapai kompromi, segalanya menjadi lebih mudah.

Setelah akhir pekan bersejarah berikutnya, hidup tidak banyak berubah. Perang Vietnam berlanjut, termasuk rasisme terhadap orang kulit hitam. Namun Woodstock tampaknya menyerukan nafas baru yang dibutuhkan masyarakat: harapan akan perdamaian.

Hingga 2019, Woodstock kehilangan investor dan tidak memiliki tempat untuk acara

Festival Woodstock tidak hanya kehilangan investor. Mereka baru saja kehilangan tempat untuk menggelar acara pada Senin (10/6) di New York.

Program tersebut dapat diselenggarakan di Woodstock selama 50 sesi. Acara tersebut diadakan di Watkins Glen Motor Speedway di New York dari tanggal 16 hingga 19 Agustus. Musisi yang tersedia termasuk Jay Z dan Miley Cyrus.

Namun, pada hari Senin, Watkins Glen (Watkins Glen) mengakui bahwa mereka “memutuskan untuk menghentikan penggunaan situs di Woodstock berdasarkan kontrak.”

Mereka berkata: “Akibatnya, [lokasi ini] tidak bisa mengadakan Festival Musik Woodstock 50.”

Meski demikian, Watkins Glen tidak mengatakan apa yang menyebabkan kontrak tersebut berakhir.

Meski begitu, Gregory Peck, salah satu penyelenggara Woodstock 50, mengatakan tim festival masih membahas acara tersebut dengan tempat lain. Ia mengaku sudah tidak sabar ingin berbagi lokasi baru dengan kekasihnya dan menjual tiket.

Penjualan tiket rencananya akan dimulai dalam beberapa minggu ke depan. Diperkirakan festival ini bisa dihadiri hingga 60.000 orang.

Woodstock pertama kali diadakan pada tahun 1969. Ini adalah festival tiga hari yang penuh dengan kedamaian dan musik. Itu dianggap momen terpenting dalam sejarah musik.

Namun, ketika salah satu investor besar Jepang mengundurkan diri dari acara tersebut pada April tahun lalu, festival musik tersebut semakin memburuk. Masalah ini tampaknya memiliki implikasi lain, yaitu kondisi perizinan dan keamanan serta penyehatan lingkungan.

Mengutip Reuters, penyelenggara mengklaim bulan lalu bahwa mereka telah menerima dana baru dan yakin bahwa pertunjukan itu bisa berlangsung selamanya.

w00tstock - Informasi Berita Seputar Pertunjukan touring acara musik dunia - "3 Hours of Geek & music"