Mengenal V Festival 2009 Generasi Event dari Woodstock

Mengenal V Festival 2009 Generasi Event dari Woodstock – selama beberapa tahun dalam hidup saya, V Festival adalah tempat favorit saya di bumi. Tentu, pada saat saya berusia 20 tahun, saya datang untuk melihat acara yang disponsori Richard Branson sebagai tempat buang air besar, testosteron, dan ketidakberdayaan perusahaan – tetapi untuk sementara itu adalah Eden saya.

Mengenal V Festival 2009 Generasi Event dari Woodstock

 Baca Juga : Fakta unik dan seru tentang Coachella Festival Yang Tak Kalah Dengan Woodstock Festival

w00tstock – Saya berusia 17 tahun ketika saya pertama kali memasuki tanah suci Western-under-Lizard, Staffordshire. Teman-teman saya dan saya telah mendapatkan hasil AS kami dua hari sebelumnya, dan – dipersenjatai dengan tenda baru yang mencolok, sekitar selusin barbekyu sekali pakai dan makanan supermarket yang cukup untuk memberi makan pasukan – kami siap untuk merayakannya.

Saya tidak akan mengatakan bahwa V Festival 2009 adalah Woodstock dari generasinya, tetapi benar-benar memiliki line-up yang cukup banyak. Taylor Swift bermain pada hari Minggu sore yang malas, urutannya lebih rendah daripada The Script dan Razorlight, hanya tiga minggu sebelum Kanye West merebut VMA itu dari tangannya.

Katy Perry, yang pada saat ini masih dipandang sebagai gimmick sembrono, diturunkan ke panggung terbuka yang lebih kecil dan memberikan salah satu set paling konyol yang pernah saya lihat. Mengenakan crop top berpayet dengan stroberi yang dilem, dia mendedikasikan “I Kissed a Girl” untuk wanita topless mabuk yang bergoyang di bahu seseorang di sebelah saya.

Lady Gaga praktis pada cetakan kecil poster (lihat – The Ting Tings dalam font yang lebih besar), dan bermain di tenda yang sempit dan berkeringat yang bahkan saat itu terasa sedikit menggelikan. Mungkin dia juga berpikir begitu, karena dia datang sangat terlambat sehingga orang banyak mulai mencemooh dan aku mengkhawatirkan nyawaku. Begitu dia tiba – tertutup gelembung plastik besar, tentu saja – semuanya dimaafkan.

Oasis menjadi headline pada hari Sabtu, kemudian ditarik keluar dari slot hari Minggu mereka di situs lain festival di Chelmsford, lalu berpisah selamanya. Jadi saya kira, kecuali Liam Gallagher mendapatkan apa yang diinginkannya, saya melihat pertunjukan terakhir Oasis. Saya berharap saya lebih memperhatikan – yang saya ingat hanyalah membawakan lagu “Live Forever” yang penuh semangat, setengah hati, berbatasan dengan penampilan seperempat hati dari “Wonderwall”, dan Liam menyeimbangkan rebana di kepalanya. Saat lagu-lagu angsa pergi, itu sedikit mengoceh menyedihkan.

Namun, yang paling saya ingat adalah perasaan aneh dan bebas yang saya rasakan sepanjang akhir pekan – perasaan yang terus melekat pada saya di hampir setiap festival sejak itu. Saya telah kehilangan kepercayaan kekanak-kanakan saya bertahun-tahun sebelumnya, dan kecanggungan masa remaja yang berat telah menguasai tubuh saya tanpa diminta – namun di sini, tampaknya tidak ada aturan, tidak ada konvensi sosial, tidak ada penilaian. Tidak ada yang akan menatap Anda jika Anda menari atau berteriak atau bernyanyi tanpa alasan. Anda bisa mengenakan hot pants, atau seperti pisang, atau tidak sama sekali, dan Anda akan cocok. Saya merasa itu mendebarkan. Orang-orang ini tidak peduli apa yang dipikirkan orang lain, begitu juga saya.

Keajaiban Festival V dengan cepat mati. Saya tidak bisa memastikan kapan tepatnya. Mungkin ketika seseorang melemparkan sekaleng bir ke kepalaku selama Dizzee Rascal, dan aku menghabiskan sisa set dengan menangis ketika teman-temanku membentuk lingkaran pelindung di sekitarku. Atau mungkin saat kondom ketujuh yang berisi air seni melayang di atas kepalaku. Atau ketika sekelompok pemuda mabuk duduk di rumput kering dengan keras menilai setiap wanita dari 10 saat mereka berjalan melewatinya. Tetapi kecintaan saya pada festival terus berlanjut, ketika teman-teman saya dan saya menemukan Latitude, End of the Road, Wilderness, dan Festival No 6.

 Baca Juga : Sejarah Grup Band Deftone dan Beberapa Album Yang Telah Dirilis 

Saya telah membangun liburan musim panas saya di sekitar festival. Saya telah berdansa dengan orang asing, menjalin pertemanan baru, memiliki barisan yang kurang tidur dengan orang-orang lama – lalu berdandan dengan sebotol air anggur hangat bersama. Saya telah mendayung di sebuah danau di Oxfordshire, mengalami serangan panik yang disebabkan oleh gulma di Wiltshire ketika Sufjan Stevens menyanyikan “kita semua akan mati”, menari di sebelah Helen McCrory yang berbuih di Suffolk, dan berenang di danau di Norwegia dengan orang yang membuatku jatuh cinta.

Saya sedikit malu untuk mengatakan bahwa saya menyimpan gelang V Festival saya selama tahun-tahun universitas saya. Sampai seseorang dalam seminar saya menyebutkan (dengan benar) betapa menjijikkannya itu, jadi saya pergi ke kamar tidur saya dan memotong semuanya. Saya pikir saya hanya ingin menjaga sebagian kecil dari perasaan bebas itu dekat dengan saya. Tapi saya tidak benar-benar membutuhkan sepotong kain tua yang belum dicuci untuk mengingatkan saya betapa berartinya festival bagi saya. Dan Festival V-lah yang memicu semuanya.

Jadi terima kasih, Richard Branson, kurasa.

w00tstock - Informasi Berita Seputar Pertunjukan touring acara musik dunia - "3 Hours of Geek & music"