Mengenal Apa Itu Festival Musik Woodstock

Mengenal Apa Itu Festival Musik Woodstock, Festival Musik Woodstock dimulai pada 15 Agustus 1969, saat setengah juta orang menunggu di sebuah peternakan sapi perah di Bethel, New York, untuk memulai festival musik tiga hari. Disebut sebagai “Pengalaman Aquarian: 3 Hari Damai dan Musik,” acara epik itu kemudian dikenal sebagai Woodstock dan menjadi identik dengan gerakan tandingan tahun 1960-an. Woodstock sukses, tetapi konser besar-besaran itu tidak terjadi tanpa hambatan: Perubahan tempat di menit-menit terakhir, cuaca buruk, dan gerombolan peserta menyebabkan sakit kepala yang parah. Namun, meskipun—atau karena—banyak seks, narkoba, rock ‘n’ roll, dan hujan, Woodstock adalah perayaan yang damai dan mendapatkan tempat sucinya dalam sejarah budaya pop.

Woodstock Ventures

Festival Musik Woodstock adalah gagasan dari empat pria, semuanya berusia 27 tahun atau lebih muda, yang mencari peluang investasi: John Roberts, Joel Rosenman, Artie Kornfeld, dan Michael Lang.

Lang telah menyelenggarakan Festival Musik Miami yang sukses pada tahun 1968 dan Kornfeld adalah wakil presiden termuda di Capitol Records. Roberts dan Rosenman adalah pengusaha New York yang terlibat dalam pembangunan studio rekaman Manhattan. Keempat pria itu membentuk Woodstock Ventures, Inc., dan memutuskan untuk menjadi tuan rumah festival musik.

Baca Juga : Mike Greenblatt Berbicara Tentang Buku Terbaru Tentang Ulang Tahun Ke-50 Woodstock

Creedence Clearwater Revival adalah nama besar pertama yang bergabung dan memberi Woodstock kredibilitas yang dibutuhkan untuk menarik musisi terkenal lainnya.

Dimanakah Woodstock ?

Rencana awal Woodstock menyerukan agar acara tersebut diadakan di Howard Mills Industrial Park di Wallkill, New York.

Pejabat kota Wallkill ketakutan, bagaimanapun, dan mundur dari kesepakatan, mengeluarkan undang-undang yang menghilangkan kemungkinan mengadakan konser di wilayah mereka.

Woodstock Ventures menjelajahi beberapa tempat lain, tetapi tidak ada yang berhasil. Akhirnya, hanya sebulan sebelum konser, peternak sapi perah berusia 49 tahun, Max Yasgur, menawarkan untuk menyewakan sebagian tanahnya di area White Lake di Bethel, New York, yang dikelilingi oleh Pegunungan Catskill yang hijau.

Dengan konser yang hanya tinggal sebulan lagi, keempat mitra yang panik itu mengambil kesempatan itu dan membayar harga yang dimintanya.

Woodstock Menjadi Konser Gratis

Dengan tempat dan bakat yang diamankan, para mitra beralih ke logistik. Pagar, gerbang masuk dan loket tiket perlu didirikan dan paviliun artis, stand konsesi, fasilitas kamar mandi dan tenda medis dibangun.

Tetapi pada saat orang-orang mulai berdatangan beberapa hari sebelum konser, pagar, gerbang, dan loket tiket masih belum siap.

Menurut Lang, dalam sebuah wawancara dengan The Telegraph , “Anda melakukan semua yang Anda bisa untuk menyelesaikan gerbang dan pagar — tetapi Anda memiliki prioritas. Orang-orang akan datang, dan Anda harus bisa memberi mereka makan, dan merawat mereka, dan memberi mereka pertunjukan. Jadi harus diprioritaskan.”

Tanpa cara yang efisien untuk menagih penonton konser, Lang dan rekan-rekannya memutuskan untuk menjadikan Woodstock sebagai acara gratis.

Misa Tiba

Awalnya, sekitar 50.000 orang diharapkan. Tetapi pada 13 Agustus, setidaknya jumlah itu sudah berkemah di lokasi dan lebih dari 100.000 tiket telah terjual sebelumnya.

Karena diperkirakan satu juta orang turun ke Woodstock, penyelenggaranya bergegas untuk menambahkan lebih banyak fasilitas. Jalan raya dan jalan lokal terhenti dan banyak penonton konser meninggalkan mobil mereka dan berjalan kaki sepanjang sisa perjalanan. Akhirnya, sekitar setengah juta orang mencapai tempat tersebut.

Penonton

Penonton Woodstock beragam dan merupakan cerminan dari zaman yang berubah dengan cepat. Beberapa adalah kaum hippie yang merasa terasing oleh masyarakat yang tenggelam dalam materialisme.

Pada tahun 1969, negara ini terlibat dalam Perang Vietnam yang kontroversial , sebuah konflik yang ditentang keras oleh banyak anak muda. Itu juga merupakan era gerakan hak-hak sipil , periode kerusuhan dan protes besar. Woodstock adalah kesempatan bagi orang-orang untuk melarikan diri ke musik dan menyebarkan pesan persatuan dan perdamaian.

Meskipun kerumunan di Woodstock mengalami cuaca buruk, kondisi berlumpur dan kekurangan makanan, air dan sanitasi yang memadai, suasana keseluruhan di sana harmonis. Menengok ke belakang, beberapa orang mengaitkan kurangnya kekerasan dengan banyaknya obat psikedelik yang digunakan.

Baca Juga : Pertunjukan Live Musik Minggu Ini di Austin

Yang lain percaya hippie hanya menjalani mantra mereka “bercinta, bukan perang.” Faktanya, lebih dari beberapa pasangan di Woodstock menerima perintah itu secara harfiah dan bercinta kapan pun dan di mana pun suasana hati melanda.

Masalah Keselamatan dan Keamanan

Dokter sukarelawan, EMT, dan perawat menjaga tenda medis Woodstock. Sebagian besar cedera ringan seperti keracunan makanan dan luka kaki telanjang.

Dilaporkan secara luas delapan wanita mengalami keguguran. Seorang remaja tewas setelah dilindas traktor. Satu orang lagi meninggal karena narkoba.

Keamanan dibatasi karena petugas polisi yang tidak bertugas dilarang. Diperkirakan tidak lebih dari selusin polisi yang mengawasi 500.000 orang.

Wavy Gravy dan the Hog Farm

Untuk mengisi waktu luang dan membantu menciptakan tempat festival yang aman, Woodstock Ventures beralih ke Hog Farm, peternakan babi komunal di New Mexico . Pemimpinnya, yang dikenal sebagai Gravy Bergelombang, mengancam akan menyirami orang-orang yang keluar jalur dengan air seltzer atau melemparkan pai ke arah mereka.

Peternakan Babi juga mendirikan taman bermain anak-anak, dapur makanan gratis, dan tenda untuk membantu orang-orang yang “panik” pada narkoba.

Tiga puluh dua musisi, kombinasi dari bakat lokal dan terkenal di dunia, tampil di Woodstock. Sekitar pukul 17.00 pada hari Jumat, 15 Agustus, Richie Havens naik ke atas panggung dan memainkan set 45 menit.

Havens diikuti oleh berkat tak terjadwal oleh guru yoga Sri Swami Satchidananda. Pemeran lainnya pada hari pertama adalah:.

  • Bert Sommer
  • Sweetwater
  • Melanie
  • Tim Hardin
  • Ravi Shanker
  • Arlo Guthrie
  • Joan Baez

Baez terkenal memainkan akhir setnya dalam hujan deras. Hari pertama selesai sekitar pukul 02:00 pada tanggal 16 Agustus.

Hari kedua resmi dimulai sekitar pukul 12:15. Susunan hari kedua adalah:

  • Quill
  • Country Joe McDonald
  • John Sebastian
  • Keef Hartley Band
  • Santana
  • The Incredible String Band
  • Canned Heat
  • Mountain
  • The Grateful Dead
  • Creedence Clearwater Revival
  • Janis Joplin
  • Sly and the Family Stone
  • The Who
  • Jefferson Airplane

Legacy Woodstock

Woodstock resmi berakhir pada Senin, 18 Agustus, setelah Hendrix meninggalkan panggung. Meninggalkan Woodstock tidak lebih mudah daripada sampai di sana. Jalan raya dan jalan raya dengan cepat menjadi macet lagi saat pengunjung festival pulang.

Membersihkan tempat itu adalah tugas yang sangat berat dan membutuhkan beberapa hari, banyak buldoser, dan puluhan ribu dolar.

Pada tahun 2006, Pusat Seni Bethel Woods dibuka di bukit tempat Festival Musik Woodstock berlangsung. Hari ini, ia menyelenggarakan konser outdoor di paviliunnya yang indah. Ada juga museum tahun 1960-an di lokasi.

Banyak musisi populer telah tampil di Bethel Woods, termasuk beberapa yang naik panggung di Woodstock seperti Crosby Stills Nash and Young, Santana, Arlo Guthrie dan Joe Cocker.

Woodstock mungkin paling tepat digambarkan oleh Max Yasgur, petani sederhana yang meminjamkan tanahnya untuk acara tersebut. Berbicara kepada hadirin pada hari ketiga, dia berkata, “…Anda telah membuktikan sesuatu kepada dunia…hal penting yang telah Anda buktikan kepada dunia adalah bahwa setengah juta anak-anak, dan saya menyebut Anda anak-anak karena saya memiliki anak-anak yang lebih tua dari Anda, setengah juta orang muda dapat berkumpul dan bersenang-senang dan musik selama tiga hari dan tidak memiliki apa pun selain kesenangan dan musik dan Tuhan memberkati Anda untuk itu!”

w00tstock - Informasi Berita Seputar Pertunjukan touring acara musik dunia - "3 Hours of Geek & music"