Fakta Menarik Konser dan Festival Musik Setelah Pandemi Covid-19

Fakta Menarik Konser dan Festival Musik Setelah Pandemi Covid-19 – Bagi anak-anak konser, 2020 adalah tahun yang tak terlupakan. Pada akhirnya, begitu banyak rencana indah yang harus ditinggalkan. Sejak awal pandemi Covid-19, konser dan festival musik yang tak terhitung jumlahnya telah dibatalkan. Meski dikatakan bahwa konser dapat menarik wisatawan, industrinya masih merugi, dan tidak jelas kapan kegiatan dapat dilanjutkan. Berbagai pendekatan telah dilakukan mulai dari menggelar konser, streaming musik hingga mendirikan paguyuban yang disesuaikan dengan promotor Indonesia. Saya berharap kedepannya promotor Indonesia bisa bersaing lebih sehat. Mengenai apa yang dikatakan promotor tentang konser musik dan tren tahun depan, berikut adalah komentarnya.

Fakta Menarik Konser dan Festival Musik Setelah Pandemi Covid-19

Sumber : id.berita.yahoo.com

 Baca Juga : Band Asal Bandung Pernah Terlibat di 7 Konser Musik Terbesar di Dunia

w00tstock – Masih ada rencana untuk 2021. Hingga saat ini belum ada yang bisa mengetahui keadaan industri ini pada tahun 2021. Namun, para pekerja di dalamnya tetap harus menanggungnya. Karena itu, terlepas dari apakah bisa tercapai tahun depan, promotor musik ternama sudah membuat rencana. Dewi Gontha, Presiden Direktur PT Java Festival Production, mengatakan: “Sepertinya perencanaan harus dilakukan. Karena dampaknya tidak hanya untuk penyelenggara tetapi juga untuk pekerja industri.” Ia melanjutkan: “Data dari bulan April menunjukkan ada 200.000 pekerja kreatif. Pekerja industri Tidak ada pekerjaan. Jika kami menyelenggarakan acara, kami akan memberikan dukungan untuk industri. Jika diizinkan, kami akan tetap mematuhi peraturan pemerintah, dan kami harus kembali dan melanjutkan aktivitas kami. “Tapi semuanya kembali ke vaksin. Selama vaksin belum ditemukan, pihak promotor tidak akan mengadakan konser offline seperti dulu.

Harus beradaptasi dengan kondisi saat ini, dan promotor konser atau festival harus menyesuaikan suka atau tidak suka. CEO Prambanan Jazz Festival dan pendiri Rajajali Indonesia, Anas Syahrul Alimi mengatakan: “Suka atau tidak suka, kita harus beradaptasi dengan situasi ini.” Anas sukses menyelenggarakan Prambanan Jazz 2020 dengan cara hybrid. Dia mengatakan Di satu sisi, mereka bisa menunjukkan bahwa kondisi saat ini tidak membuat promotor menyerah. Berlian Entertainment melakukan hal serupa dan mulai membuat proyek konser adaptif. Dino Dino Hamid, Chairman APMI dan CEO Berlian Entertainment, mengatakan: “Karena kondisi saat ini, kami telah menerapkan konsep tersebut.”

Sebelum APMI dibentuk, para promotor Indonesia tampak saling berkompetisi dan menutup-nutupi rencana satu sama lain, yang tidak terjadi setelah pandemi Covid-19. Nyatanya, banyak promotor musik bisa saling menguatkan. Dengan terbentuknya Asosiasi Promotor Musik Indonesia (APMI) diharapkan kedepannya industri ini memiliki suasana persaingan yang lebih baik dan mampu bertahan dari kondisi pandemi Covid-19. Salah satunya, jika konser memiliki tema yang sama, maka tidak ada lagi persaingan tempat, tanggal konser atau festival yang tidak terlalu dekat dengan harapan penonton tidak terpecah. Chairman dan CEO APMI Dino Hamid mengatakan: “Salah satu tugas kami ke depan adalah mengatur jadwal. Sebelum berteman, jadwal ini juga sangat penting, terutama dalam acara bisnis, apalagi jika ada dua festival besar. Dalam hal ini, penonton yang tersebar di rekaman Berrian Entertainment.

Diharapkan penonton tidak lagi menjadi 100% CEO Agenda Utara, tetapi bagian dari tim produksi Coachella dan Stagecoach Sean Sandoval. Dia mengatakan bahwa meskipun pemerintah mengizinkan lebih banyak konser, belum pasti apakah penonton akan menjadi penonton. sama seperti sebelum pandemi. Ia merefleksikan di bioskop bahwa meski butuh tempat duduk, penonton bisa penuh, tapi tidak demikian.Sean berkata: “Kita mungkin berpikir bahwa ketika bioskop dibuka, orang mungkin termotivasi untuk pergi ke bioskop lagi, tetapi bukan itu masalahnya. Sampai sekarang, tidak seperti sebelum pandemi.” Dino juga mengungkapkan pandangan serupa. Menurut dia. Bahkan jika konser atau festival di tahun 2021 diizinkan, itu tidak akan segera kembali normal. Dino mengatakan: “2021 masih adaptif, tapi persentasenya tidak seperti sekarang, tapi masih abnormal. Kalau sebenarnya normal, maka 2022.” kata Dino. Mungkin ada konser di tahun 2021, tapi formatnya masih mengikuti freshness agreement atau konser campuran tetap digelar.

Sketsa baru konser akan selalu ada. Situasi saat ini membuatnya tampak bahwa segala sesuatu yang sepenuhnya digital sedang mengalami percepatan. Salah satunya acara konser, tidak hanya bisa disaksikan secara offline lagi, namun pihak penyelenggara berusaha memberikan pengalaman konser yang nyata, bahkan melalui media streaming. “Hibrida yang paling mungkin adalah campuran offline dan online, tapi sejauh ini sponsor belum bisa menjawab. Yang sanggup dijawab ya sisi production-nya,” kata Dewi Gontha. Dia menambahkan: “Kecuali jika mereka ingin menjangkau lebih banyak orang, kontak campuran, situasi saat ini atau tidak harus masa depan.” Termasuk mereka yang kemudian meminta penyelenggara konser untuk memberikan pengalaman konser live yang lebih berkualitas sehingga orang-orang bersedia Membayar saya t. “Saya pikir streaming langsung sederhana mungkin hilang, saya pikir streaming langsung yang lebih kompleks akan berhasil. Orang mungkin bersedia membayar (menonton) streaming langsung karena mereka dapat memberikan pengalaman yang lebih baik,” kata Nick Royaards, kepala manajemen artis. Dunia esok

 Baca Juga : Fakta Unik Bekerja di Event Organizer

Konser Musik Disebut Jadi yang Paling Terakhir Pulih karena Pandemi

Sumber : kompas.com

Pandemi virus corona (COVID-19) telah menyebabkan banyak industri mengalami stagnasi, dan industri yang paling berpengaruh adalah industri hiburan.

Karena virus COVID-19 mudah menyebar di antara kerumunan, tidak mungkin untuk melakukan pertunjukan langsung, termasuk sejumlah besar orang termasuk konser.

Dalam diskusi virtual tentang tantangan industri musik di era pandemi, pengamat musik Wendi Putranto memperkirakan, industri performance akan menjadi daerah terakhir yang pulih pasca pandemi.

Ia berkata: “Industri hiburan atau kegiatan konser musik akan menjadi kesempatan terakhir untuk mengembalikan keadaan semula. Karena industri ini adalah industri yang mengumpulkan banyak sekali bisnis.”

Ia mengatakan: “Ini adalah industri yang menarik ratusan bahkan ribuan (kerumunan) orang. Partisipasi penonton tidak bisa diabaikan. Melihat karakteristik industri ini, tidak akan terlalu cepat. Ini akan bertahan selama setahun atau atau dua. “lanjutkan.

Wendi meyakini, selama vaksin tidak ditemukan dan virus COVID-19 terus menyebar, konser langsung tidak bisa digelar selama periode ini.

Dia menjelaskan lagi: “Mungkin dalam satu atau dua tahun ke depan, kami harus beradaptasi dengan kondisi seperti itu, karena selain konser online, kegiatan lain, konser dan karya turunannya tidak bisa diselesaikan.”

Meski dengan banyaknya konser virtual yang digelar selama pandemi, Wendi Putranto tetap melihat konser musik virtual sebagai pengganti dan pengganti.

Karena beberapa hal dalam konser musik live tidak bisa digantikan oleh konser virtual.

Dia berkata: “Jika kita menonton konser langsung, itu tidak bisa menggantikan keintiman, interaksi dan pengalaman. Agak berat. Tapi saya mau atau tidak,” katanya.

Menurut data yang dirilis Art League pada April 2020, akibat COVID-19, setidaknya 234 acara seni telah dibatalkan atau ditunda.

Acara seni meliputi konser dan festival musik, festival film, pertunjukan teater, dan pameran seni.

Baru-baru ini, Synchronize Fest, festival musik lintas genre tahunan, mengumumkan pembatalan acara tahun ini.

Pernyataan yang mengumumkan pembatalan acara tersebut berbunyi: “Dengan ini kami umumkan bahwa Synchronous Music Festival 2020 tidak akan terselenggara sesuai rencana.”

Sebelumnya, banyak festival musik yang juga telah mengumumkan pembatalan dan mengubah formatnya menjadi festival musik virtual, antara lain Flavs dan We The Fest 2020.

w00tstock - Informasi Berita Seputar Pertunjukan touring acara musik dunia - "3 Hours of Geek & music"