Band Asal Bandung Pernah Terlibat di 7 Konser Musik Terbesar di Dunia

Band Asal Bandung Pernah Terlibat di 7 Konser Musik Terbesar di Dunia – Konser berasal dari Italia: Concerto dan Latin: Konser adalah sarana untuk berkompetisi dan bertarung dengan orang lain. Konser adalah pertunjukan langsung, biasanya musik, yang dilakukan di depan penonton. Musik dapat dibawakan oleh musisi (terkadang disebut resital) atau oleh orkestra (seperti orkestra, paduan suara, atau band). Konser dapat diadakan di berbagai lokasi, termasuk bar, klub malam, rumah, lumbung, ruang konser khusus, ruang serbaguna, dan bahkan gym. Konser yang diadakan di tempat yang sangat besar terkadang disebut konser arena. Di mana pun diadakan, musisi biasanya tampil di atas panggung. Sebelum musik direkam dan didistribusikan, konser adalah satu-satunya kesempatan bagi orang untuk mendengarkan musisi.

Band Asal Bandung Pernah Terlibat di 7 Konser Musik Terbesar di Dunia

Sumber : solo.tribunnews.com

  Baca Juga : Mengenal Woodstock 1969: Festival Musik yang Mengubah Amerika

w00tstock – Konser biasanya berbayar, meski banyak yang gratis. Acara konser adalah keuntungan yang ditawarkan oleh musisi, pemilik tempat, dan grup lain yang berpartisipasi dalam konser atau dalam beberapa kasus konser amal. Tur konser adalah rangkaian konser yang dibawakan oleh satu atau beberapa musisi di beberapa kota atau daerah.

mengetuk, melompat, Menyanyi, menari, menangis dan menjerit merupakan dinamika yang menarik dalam konser musik. Batas atas berlaku untuk satu tujuan, yaitu ekspresi. Musik itu sendiri adalah tentang rasa, jadi Anda tidak bisa hanya menuliskan emosi.

Konser atau festival musik selalu menyenangkan karena dapat mempertemukan ribuan orang dan bernyanyi dengan damai tanpa perbedaan. Sejauh ini, kami telah merangkum tujuh konser musik besar di dunia yang mempengaruhi sejarah musik internasional. Padahal, salah satunya terjadi di Indonesia. Ini daftarnya:

1. Woodstock

Woodstock bisa disebut sebagai festival musik tertua dan terbesar di dunia karena menggelar acara empat hari di New York pada Agustus 1969. Menariknya, Woodstock diadakan setiap 10 tahun sekali dan mampu menarik jutaan pengunjung. Maka tak heran jika Woodstock merupakan salah satu festival musik paling berpengaruh di musik Amerika bahkan sejarah dunia.

Namun, karena kerusuhan 1999, festival musik yang dianggap sebagai tonggak sejarah subkultur dunia itu ditunda. Hingga paruh kedua tahun 2010, selama izin tersebut tidak dimiliki di Amerika Serikat, izin usaha akan diperoleh kembali. Kemudian Polandia bergabung dan sekali lagi menjadi tuan rumah festival musik sangat berpengaruh dalam sejarah permusikan yang ada di dunia.

Penontonnya kebanyakan hippies, dan tampaknya mengirimkan pesan kepada dunia bahwa setiap orang dapat berkumpul bersama-sama agar menikmati musik dan merayakan perbaikan. Musisi legendaris seperti Santana, Jimi Hendrixa dan “The Who” hanyalah beberapa di bagian katalog Woodstock yang ekstensif.

Oleh karena itu, Indonesia patut berbangga dengan band rock di Bandung (pembicara pertama) yang berkesempatan bangga akan ketegangan di Woodstock Altar tahun 2017. Pembicara bahkan merekam lagu Indonesia berjudul “Dunia Milik Kita” di depan ribuan penonton. Indonesia bangga karena pembicara tidak banyak bicara, maka dia mengusulkan nama Merah Putih dan Bandung.

2. Monster of Rock

Pada 17 Agustus 1991, Hari Kemerdekaan Indonesia, acara rock and roll pertama diadakan di Moskow, Indonesia. Musisi rock kaliber Pantera (termasuk Sandman a la Metalica) berpartisipasi dalam Hari Kemerdekaan Indonesia. Oleh karena itu, jangan heran jika jalanan Moskow tiba-tiba menjadi hitam, karena konser di acara tersebut mampu menarik perhatian sebanyak 1,6 juta pasang mata berkeringat dengan punggung menghadap ke langit-langit.

3. Ultra Music Festival

Ultra Music merupakan salah satu festival musik elektronik terbesar di dunia. Itu diadakan untuk hari pertama di Miami pada tahun 1999. Namun, seperti yang dikatakan Ultra Music Izzy, telah berjalan selama dua atau tiga hari sejak 2010. Dari Afrojack hingga Avicii, rekaman Jokey terkenal di dunia, dan penari tamu menari di lantai dansa. Tak ayal festival ini sudah pernah digelar di Indonesia. Selain Indonesia, China, Jepang, Meksiko, dan Taiwan juga sudah digelar silih berganti.

4. Glastonbury Festival

Glastonbury Music Festival adalah festival seni pertunjukan kontemporer lima hari yang diadakan di dekat Pilton, Somerset.

Selain musik kontemporer, festival ini juga meliputi seni tari, komedi, drama, sirkus, kabaret, dan kesenian lainnya. Artis pop dan rock terkenal di atas panggung tampil bersama ribuan artis lainnya di area pertunjukan yang lebih kecil. Film dan album yang direkam di Glastonbury telah dirilis, dan festival film berikutnya telah dilaporkan secara luas di televisi dan surat kabar. Glastonbury merupakan festival musik greenfield terbesar di dunia, saat ini dihadiri oleh 175.000 orang, dan membutuhkan infrastruktur yang luas dalam hal keselamatan, transportasi, pasokan air, dan listrik. Sebagian besar karyawannya adalah sukarelawan, mengumpulkan dana untuk festival tersebut untuk mengumpulkan jutaan pound.

Dianggap sebagai acara besar dalam budaya Inggris, festival ini terinspirasi oleh semangat hippies, budaya tandingan, dan olahraga liburan gratis. Ia memelihara peninggalan dari tradisi ini, seperti kawasan “Lapangan Hijau”, yang termasuk anggotanya yang dikenal sebagai “Lapangan Berjangka dan Perawatan Hijau”. Setelah tahun 1970-an, hampir setiap tahun ada festival dan terus bertambah, jumlah peserta terkadang melonjak akibat benturan pintu. Setelah konser Led Zeppelin di Bass Blues dan Progressive Music Festival tahun 1970, Michael Eavis menjadi tuan rumah kediaman festival pertama, yang kemudian dikenal sebagai Pilton Music Festival. Festival).

Festival Glastonbury diadakan sesekali dari tahun 1970 hingga 1981. Sejak itu diadakan setahun sekali. Jika “tahun bera” disita, jeda terutama setiap lima tahun sekali, tujuannya agar tanah, masyarakat, dan staf administrasi beristirahat.

5. Tomorrowland

Seperti Ultra Music, Tomorrowland merupakan semua tentang musik dansa elektronik (EDM) dan drifting. Ini diadakan untuk pertama kalinya di Belgia pada tahun 2005. Namun yang mengherankan, besok, konferensi dunia akan digelar di enam negara pada 2017, yakni Uni Emirat Arab, Jerman, Israel, Malta, Lebanon, dan Korea Selatan.

6. Rock in Rio

Rock in Rio adalah salah satu festival musik terbesar di dunia, dengan penonton lebih dari 1,5 juta orang. Ini pertama kali diadakan di Rio de Janeiro pada tahun 1985. Namun kini, bebatuan Rio de Janeiro telah menyebar ke beberapa kota lain, seperti Lisbon, Madrid, dan Las Vegas. Seperti dikutip dari Rio Rock, MTV Izzy selalu memberikan penghormatan kepada musisi papan atas yang menunjukkan distorsi yang sangat tinggi, seperti Queen, Iron Maiden, Ozzy Osbourne dan Rod Stewart.

  Baca Juga : 11 Tempat Terbaik Untuk Live Music Di Austin

7. Mawazine

Mawazine hadir untuk membawa wajah Afrika ke dalam dunia musik internasional. Festival ini pertama kali diadakan pada tahun 2001 di pusat Rabat, Maroko. Uniknya, musisi ternama dunia menggunakan jendela altar yang indah untuk berkolaborasi dengan artis lokal. Lini merek mewah Mawazine meliputi Taylor Swift, Ed Sheeran, Placebo, Maroon 5, Whitney Houston, Shakira, Mariah Carey, Steve Wander, dan serta musisi lainnya.

w00tstock - Informasi Berita Seputar Pertunjukan touring acara musik dunia - "3 Hours of Geek & music"