4 Festival Musik Tahunan Paling Ditunggu di Indonesia

4 Festival Musik Tahunan Paling Ditunggu di Indonesia – Pertemuan musik internasional seperti Coachella, Summersonic atau Reading dan Leeds adalah salah satu alasan orang bepergian ke luar negeri. Sifat meriah dari acara tersebut tidak lagi menjadi masalah. Setiap kali diadakan festival musik, para penggemar musik akan berbondong-bondong menyaksikan penampilan musisi kesayangannya. Nyatanya, banyak orang yang rela menikmati kemeriahan malam musik tahunan dari jauh.

4 Festival Musik Tahunan Paling Ditunggu di Indonesia

Sumber : mainmain.id

w00tstock – Namun, jangan bijak pergi ke luar negeri karena tidak punya bujet, karena festival musik dalam negeri juga sangat meriah. Jika Rekan Bijak adalah pecinta musik sejati, maka Anda pasti sudah tidak asing lagi dengan beberapa acara musik paling menarik yang pernah ada di Indonesia. Konser ini tidak hanya menampilkan genre musik populer, tetapi juga jenis musik lainnya, seperti rock, jazz, pop, dan metal.

Berikut 4 Festival Musik Tahunan Paling Ditunggu di Indonesia

 Baca Juga : Festival Musik Terbesar di Dunia

1. Hammersonic Festival

Sumber : nme.com

Pada tahun 2012 Hammersonic Music mengadakan festival musik rock

Sejarah berdirinya Hammersonic dimulai dengan pertemuan dengan Deadsquad dan gitaris Andra & Backbone Ravel Junardy dan Stevie Morley atau Stevie Item.

Percakapan singkat mereka mencetuskan ide untuk mendirikan pertunjukan musik metal internasional atau acara Hammersonic.

Kemudian, Telah mengundang Krisna Sadrach dari basis Suckerhead untuk melengkapi ketiganya untuk mengonfirmasi bahwa Hammersonic ada di bawah naungan Revision Live Entertainment.

Di Revision Live Entertainment, Ravel Junardy menjabat sebagai chairman, dan Krisna Sadrach sebagai chief operating officer.

Hammersonic pertama kali mengguncang tanah Indonesia pada tahun 2012.

Dalam beberapa tahun terakhir, naik turunnya pertunjukan musik berdampak besar pada kelangsungan hidup Hammersonic.

Ravel Junardy, ketua Revisi Live Entertainment, mengatakan bahwa penjualan bisnis Hammersonic telah turun.

Live Entertainment versi revisi menggunakan berbagai metode untuk selalu menjaga keseimbangan antara ekonomi dan kepentingan Festival Hammersonic.

Awalnya, Hammersonic hanya mengkhususkan diri pada genre musik metal di dalam dan luar negeri.

Namun lambat laun, Hammersonic memperluas jenis musiknya, tidak sekadar mengisi musik dengan band-band metal, sehingga cakupan pasarnya pun semakin luas.

Misalnya, Hammersonic 2016 pernah menampilkan post-band tangguh asal Inggris, “Ask Alexander”.

Setelah berjalan hingga tahun 2018, penampilan yang menarik band-band besar dari dalam dan luar negeri ini belum terselenggara di tahun 2019 ini.

Meski mampu menarik 30.000 penonton setiap tahun, Hammersonic masih mengalami kelaparan.

Selain kendala ekonomi, ketidaksempurnaan alat musik pertama di Indonesia ini juga membuat penyelenggara Hammersonic kesulitan.

Untuk menyiapkan alat dan perlengkapan musik di Hammersonic, pihak penyelenggara wajib mengimpor dari negara tetangga (seperti Australia atau Singapura) karena Indonesia tidak cukup.

Sejak digelar di berbagai daerah di Indonesia dari tahun 2012 hingga 2018, Hammersonic mampu menampilkan berbagai band rock luar biasa dari dalam dan luar negeri.

Selain itu, adanya festival musik berskala internasional seperti Hammersonic dapat mendorong pembangunan ekonomi di wilayah tertentu yang terkena bencana.

Selain Indonesia, penonton Hammersonic selalu datang dari berbagai negara seperti Malaysia dan Singapura.

Konser diadakan setiap tahun

Hammersonic pertama kali digelar di Lapangan Senayan D Jakarta pada 28 April 2012.

Hammersonic memulai debutnya pada tahun 2012 dan dimainkan oleh band-band dari dalam dan luar negeri.

Dalam lineup Hammersonic 2012, beberapa merek ternama di bidang musik dan metal Indonesia (seperti Koil dan Suckerhead) termasuk yang terbaik.

Tokoh-tokoh dead metal yang belum mendukung Indonesia seperti Deadsquad juga ikut serta dalam kompetisi tersebut.

Band yang berasal dari luar negeri saat itu adalah Nile, Choking dan Dirty Rotten Im.

Hammersonic pertama dapat menarik 15.000 penggemar.

Hammersonic juga menunjukkan hal-hal menarik selama periode ini.

Hammersonic 2017 mampu menghadirkan kembali band death metal The Black Dahlia Murder asal Amerika Serikat yang terakhir kali berkunjung ke Indonesia pada tahun 2012.

Di Hammersonic 2017 juga ada “Earth Crisis”, yaitu band metal core asal Amerika Serikat yang tampil di Indonesia.

Selain itu, band-band metal ternama dari berbagai genre di Indonesia dan luar negeri, seperti Sungai Nil, Megades, itu, Lamb of God, Mayat Kanibal, Enquiry Alexander, Pembunuhan Dahlia Hitam, Cretor, “My” Lover’s Bullet “, banyak dari mereka kembali ke kepala metal yang setia dan menyukai Hammersonic dari 2012 hingga 2018.

Berikut ini adalah jajaran teratas Hammersonic setiap tahun:

2012 (28 April 2012, Lapangan D Senayan, Jakarta): Asfiksia, Nil, Besi Reduksi Langsung, Suction Cup, Sisnik, Tim Mati, Pemimpi, Apotek, Kasar, Ketenangan Sianida, Keilahian, Nothnegal, Burgerkill, Holocaust Conspiracy, Kiel, Proyek Arsonis, Perampokan Fajar, Pemakaman Dimulai, Noxa, Seringai, Muntah Kematian, Kematian Seumur Hidup, Kematian Vertikal, Manusia Seperti Monster, Langsung Keluar

2013 (27-28 April 2013, Jakarta Encore Ecological Park): Terkunci, Epika, janin sekarat, Gorod, Descartes, Duka cita, Uluboro, Pelacur, Amnesia sensorik, buaian kotor, saya berbaring dan mati, Pena menyesali waktu, tumpukan busuk , Saturnus, bintang langit, pelancong dan tak bernyawa.

2014 (24 April 2014, Lapangan D Senayan, Jakarta): Kreator, “My Lover’s Bullet”, “Mongrel”, “Sick Angel”, “Fleshgod Apocalypse”, “belphegor”, Origin, Impiety, Xeper, King Parrot, Burgerkill , Siksakubur, Jasad, Koil, Monster Malligant, Disentomb, klaim Thorn Thorne, kepolosan seumur hidup, balas dendam, Forstora, Cromok, serangan terakhir, niat bertikai, Rajasinga, Alice, Suri, Parau, pemakaman dimulai, Devadata, Djin, Gigantor, Paper Gangster, senjata mematikan.

2015 (8 Maret 2015, Lapangan D Senayan, Jakarta): Anak Domba Tuhan, Kekacauan dan Cahaya. Jangan lupa, Vader, Digali, Death Star, Terrorist, Demise, Faceless, War Messenger, Silent Knight, Anthelion, Colossvs, Cassandra, Dipaku, Digulingkan, Simulasi, Paradise Axe, Roxx, Death Momit, Mayat Hidup, Inlander, Selain, Thrasline, Vengeful Destiny, Fighter Machine, Rectify Game, Prosattanica, Malvomod, Demented Heart, Fraud, Warkvlt, Saladhudin Al Ayubi dan Moses Bandwith.

2016 (16-17 April 2016, Jakarta Eco Park): Tanya Alexander, mati lemas, Obsura, pendarahan internal, ANGRA, kolam tenggelam, busuk“ waktu paling gelap, Bocgocoth, Burgerkill, kerak, penghinaan, Oracle, Sidik Jari, Umbra Mortis, masyarakat dalam keputusasaan, NOXA, Jasad, Edane, Koil, Revenge, destiny, Dead Vertical.

2017 (7 Mei 2017, Encore Ecological Park); Megadeth, The Black Dahlia Murder, Whitechapel, Northlane, Earth Crisis Grin, Burgerkill, Vengeance Destiny, Trojan Horse, From Hell to Heaven

2018 (2018, 22 Juli 2018, Carnaval Beach Ancol, Jakarta); dalam “Fire”, “Death Kennedy”, “H20”, “Important Remains”, “Brujalia”, “The Emperor” “Ishan”, “Plague Wind “,” Kehancuran Internal “,” Sisa Penting “,” Pencabutan dan Pelarian dari Takdir ” Deadsquad Koil, cangkang neraka, terlupakan, nasib balas dendam, Saint Loco

2. Java Jazz Festival

Sumber : indonesia.travel

Jakarta International Java Jazz Festival (JIJJF) merupakan festival jazz terbesar yang diadakan setiap tahun. Sejak awal Maret. Pada tahun 2005 diselenggarakan oleh Java Festival Production di Jakarta, Indonesia.

Selain memberikan penghormatan kepada pemain jazz internasional dan domestik, musisi dari genre musik lain (seperti R&B, Soul dan Reggae) juga memperkaya festival. Beberapa dari musisi ternama yang ikut serta dalam festival tersebut. Pada tahun 2006 mereka adalah James Brown, Earth, Wind & Fire, Eric Benet, Bubi Chen dan Angie Stone. Meski ditentang. Pada tahun 2007, Sergio Mendes, Chaka Khan, Lisa Ono dan Jamie Cullum berpartisipasi dalam pertunjukan tersebut. Menurut situs resmi festival, lebih dari 67.000 pengunjung berpartisipasi dalam festival 3 hari tersebut. tahun 2006.

Di festival jazz ini, banyak penampilan spesial yang ditampilkan, antara lain Santana, Lee Ritner dan Dave Kotz. Tidak hanya penampilan spesial, tapi juga Steve Lukather, Proyek Barry Likumahuwa, Rodben Ford, Sandy Venata Quartet (Sandy) Winarta Quartet, Sheila Majid (Joy Tobing), Chieli Minucci (Chieli Minucci) dan Special EFX, Bob James (Bob James) ) dan musisi jazz lainnya. Menurut Wikipedia

3. We The Fest

Suumber : thenittygrittyguide.co

“Our Feast” adalah festival musik, seni, fashion, dan makanan tahunan di Jakarta, Indonesia.

Acara kami dimulai pada tahun 2014 dan akan diadakan di Parkir Timur Senayan dari pertengahan hingga akhir Agustus hingga akhir pekan depan. Namun pada 2017, festival musik dipindahkan ke Jakarta International Expo.

Festival ini diselenggarakan oleh Ismaya Live. Pada tahun 2016, festival musik ini menarik lebih dari 26.000 penonton. Pada 2017, jumlah ini meningkat menjadi lebih dari 50.000.

Di karenakan pandemi COVID-19 di Indonesia, penampilan terbesar kami di tahun 2020 telah dibatalkan. Sebaliknya, festival ini sebenarnya dipandu oleh pembawa acara Reza Chandika dan penyanyi Vidi Aldiano.

Panggung

“Festival Musik” tahunan menarik artis internasional dan lokal dari berbagai genre musik. Sejauh ini, “The Fest” telah diluncurkan dalam empat tahap.

Pada tahun 2016, Urban Gigs mengusulkan panggung utama dari “Urban Carnival”, yaitu B.A.N.A.N.A.S !!! Layanan streaming musik Joox dan perusahaan rekaman musik independen Demajors akan bersama-sama memamerkan karya perusahaan pakaian Swedia H&M dan Another Stage.

Di tahun 2019, panggung yang diusulkan H&M adalah banana, Tiket.com dan 88.0 Mustang FM mengajukan panggung baru, dan Bold Xperience mengajukan panggung baru bernama WTF Park.

 Baca Juga : Mengenal Lebih Jauh Cara Kerja Event Organizer

4. Djakarta Warehouse Project

Sumber : mixmag.asia

Djakarta Warehouse Project atau DWP merupakan event musik elektronik tahunan yang mampu menarik antusiasme industri musik tanah air khususnya bagi pecinta musik dance. Jenis musiknya juga berbeda, dari mixing, dubstep, daze hingga elektronik.

DWP pertama kali diselenggarakan pada tahun 2012 dan sukses menyabet gelar salah satu festival musik dance terbesar di Asia Tenggara. Kenapa tidak mengadakan setiap DWP, selalu ada musisi dan DJ terkenal dari dalam dan luar negeri yaitu Skrillex, Avicii, Steve Aoki dan Calvin Harris.

w00tstock - Informasi Berita Seputar Pertunjukan touring acara musik dunia - "3 Hours of Geek & music"